Bukan perahu, tapi angkot…

Posted: 17/03/2009 in Gonjang-ganjing himapsi

Bukan perahu, tapi angkot…

Buat apa naik angkot? biar nyampe tujuan; Apa tujuannya? tergantung niat masing2; Kemana angkot mo berhenti? G kan berhenti, akan jalan terus. Klo pun “ngetem”, maksudnya ngisi bensin ato saat btuh istirahat (supirnya pengen minum jeruk anget)

Semua tahu angkot g punya tujuan yang jelas , karena tugas angkot sekedar muter nganterin penumpang. Ngambil penumpang, nganterin mpe tujuan, nyampe terminal, istirahat bntar, trus muter lagi….

Himapsi, cuman angkot yang akan membawa tiap “penumpangnya” sesuai ma tujuan mereka sendiri2…

Ada yang karna “kecanduan organisasi”, ada yang gara2 pgn dpet surat aktif orgnissi biar bisa dapt beasswa, ada juga yang emang dpet “pesenan” buat ngurus himapsi. Ada juga yang kasihan karna sering ditanya,“klo bukan kita siapa lagi?”, tapi ada yang pengen sekedar nampang, karna punya prinsip “narsis = exist”….????

Supir tugasnya nganter smpe sjauh mana “penumpangnya” pengn pergi…

Yang kecanduan, bisa nemuin enaknya klo ikut orgnissi. Yang pengen dapet beasiswa,, alhamdulillah dapet. Yang dpet “pesenan” bisa jalanin tugas dari yang “mesen”. Terjawab juga pertanyaan, bahwa “g ada org lain slain kita”.. Yang narsis udah pasti bisa foto2, plgi lo pas acra bwa kmera sdiri..

Angkot yang satu ni “jauh – dekat tarifnya beda…!!!!”

Yang turun di mesen, bayarnya beda ma yang pengen nympe gladag plgi klo mo ke terminal kartasuro… Mkin jauh tujuan, makin mahal jga bayarnya. Tapi “bayarnya” g sekedar pke duit, tpi jg korban baju yang bau kringet, perut yang laper, mpe msti rela klo “penumpang ” sebelah ketiduran di pundak kita (khusus yang muhrim!!!).

Angkot yang satu ni “jauh – dekat tarifnya beda…!!!!”

Mesti rela desak-desakan, mepet ato mlah dipepet (khusus yang muhrim!!!). Juga g boleh ngeluh klo bannya bocor, n nunggu mpe supirnya nemu tambal ban. G usah takut kna tilang, krn sopirnya udah punya sim “surat ijin muter” dari prodi..

Yang rela nempuh semua itu karna pengen pergi ke tempat yang jauh, g akan mikirin bajunya yang bau, perutnya laper, ato pegel, capek bediri gara2 g dpet kursi.. Semua tu dianggap sekedar pernak-pernik perjalanan yang akan indahbuat dikenang saat udah nyampe tujuan. Yang akan lucu klo dicritain ma anak cucu dirumah kelak. Tapi sedih klo inget “penumpang sebelah” yang g tahan panasnya angkot lalu pilih turun g nglanjutin perjalanan, yang gengsi klo badannya bau, “ga bisa narsis klo bau…”

Akhirnya, penumpang bisa ngerti jalan klo bsok angkot ni mogok, ato angkot ini udah g bisa jalan cepet kya naek taksi. Syukur2 klo “penumpangnya” yang dulu naik angkot, udah punya mobil sendiri yang bisa ngangkut temen, keluarganya klo mo pergi…

Semoga g mudeng maksudnya, klo g mudeng kan dipikirin terus. Biar jadi bhan introspeksi klo supir ngantuk or salah jalan..

SELAMAT MENIKMAT PERJALANAN, MOGA ANGKOT NI BISA NYAMPE TERMINAL BUAT GANTI SUPIR,,

Insya Allah akhir november taun ni…

Komentar
  1. akhwat biasa aza mengatakan:

    aku ntar turun dimna ea..hehehe

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s